Tiga Bulan Tanpa Pendakian

Tsaaah..judul gue udah berasa kayak pendaki pro banget yak, yang kayanya tiap bulan mesti kudu banget mendaki! Padahal da aku mah apa atuh, cuma perempuan biasa yang kerap menahan rasa rindu yang teramat dalam pada dia, gunung yang menjulang dan seolah melambai-lambai untuk didaki. Ga tau dan ga ngerti ada apaan sih di gunung yang membuat gue mau balik dan balik lagi. Nemu jodoh di gunung juga enggak ehhhh belum kali ya? Upss..haha. Ya..ya..ya, gue emang udah kebanyakan asumsi tapi yang jelas gue gak bisa memungkiri kalo gue jatuh cinta sama gunung. Okesip!

***

Sejak akhir Agustus 2015 lalu, Prau adalah gunung terakhir dan masuk dalam kategori gunung ‘emesh’ yang gue daki. Seperti yang kita semua tau setelah Lebaran 2015, rata-rata gunung di berbagai wilayah di Indonesia ini mengalami kebakaran. Penyebabnya macem-macem, tapi memang dominannya karena faktor musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah dengan kegiatan pendaki yang (mungkin) kurang bertanggung jawab alhasil tanah dan pepohonan di gunung jadi rentan dan rapuh, kayak hati aku #loh

Ah, yang jelas gue sedih banget lah pas tau gunung-gunung banyak kebakaran. Diantara gunung-gunung yang mengalami kebakaran itu, salah tiga diantaranya adalah tujuan gue berikutnya. Sakitnya tuh disini, men! Karena rencana hanyalah tinggal rencana, memang pada akhirnya hanya Allah SWT yang menentukan. Rasa rindu mendaki ini akhirnya harus kutahan lagi, hingga tiba waktunya.

Singkat cerita, musim hujan pun akhirnya tiba. Iya di awal Desember, kebanyakan jalur pendakian pun dibuka kembali. Alhamdulillah, penantian panjang ini akan segera berakhir. Rasa rindu ini seperti membuncah dalam dada, ibarat bom Molotov, tinggal meletus dah nih, Dhuaaarr!

 

TAPIII…

 

Ada tapinya coy, mendaki di musim hujan itu sebetulnya ga terlalu asik juga sih. Pengalaman gue ke Lawu akhir tahun 2014 lalu mudah-mudahan jadi pendakian ‘berkuah’ gue yang terakhir. Waktu ke Lawu, kuahnya kagak main-main soalnya. Hujan angin bok! Gue rasa selama gue mendaki, Lawu jadi gunung paling dingin yang pernah gue temuin deh. Tapi ya tetap, setiap pendakian selalu punya cerita. Selalu berkesan. Serius.

Maka dari itu, di akhir November gue udah ambil ancer-ancer, awal Desember mau naik kemana nih ya? Emang dasarnya orang udah kebelet, eh nemu aja gitu kelompok orang yang konkret mau naik dan tujuannya adalah salah satu gunung yang gue idam-idamkan juga. Sebut saja, gunung itu adalah Merapi!

20151205_172157[1]
Pendakian Merapi Jalur Resmi New Selo resmi dibuka per 1 Desember 2015
Seperti biasa yah, saat perjalanan menuju gunung, atau di gunung sekalipun, jangan khawatir bakal kekurangan temen. Karena temen lo akan bertambah. Suer deh! Tiba-tiba aja gitu gue naik dengan sekelompok orang yang gue juga gak kenal sebelumnya, hahaha. Kadang ada yang bilang ‘Lo gak takut diculik, Luk?’ Kayaknya orang yang mau nyulik gue juga mikir-mikir deh, stok beras bakal abis banyak soalnya 😐

Yah, kagak gitu-gitu amat juga sih, maksudnya bukan berarti gitu gue ucluk ucluk datang ke gunung mana, terus tiba-tiba nemu gerombolan pendaki dan gue dengan sok akrab nya bilang “Coy, gue gabung yak!”. Gue anaknya gak senekat itu juga kok, tetep lah gue kenalan dulu dengan teman sependakian gue. Ta’aruf dulu kita #ehm

 

Oke, balik ke Merapi.

 

Gile ye, gue kayanya terlalu terobsesi sama kisahnya Merbabu dan Merapi. Sejak pertama kali melihat Merapi dari Merbabu (catet ye, lo liatnya harus dari Merbabu #emangngapahcoba) secara utuh dengan segala kesempurnaan dan ketidaksempurnaannya, gue sangat amat yakin bahwa Merapi dan Merbabu adalah kisah cinta gunung yang abadi. Roman yang tak lekang oleh waktu. Duilee..bahasa ogut.

Waktu gue lagi bengong bengong gemes di Kenteng Songo, Merbabu sambil mandangin Merapi, gue bilang ke diri sendiri kalo gue juga nanti mau bikin edisi bengong bengong gemes jilid 2 dari Pasar Bubrah atau dari sisa sisa Puncak Garuda, Merapi sambil mandangin Merbabu. Indikator kebahagiaan gue ternyata cukup sederhana, kawan! Saat di Kenteng Songo, rasanya damai dan tenteram banget. Melihat Merapi dari Merbabu dengan sangat dekat. Ada rasa yang sulit gue ungkap dengan kata-kata

Di dalam imajinasi gue, Merbabu tuh cantik, anggun dan mempesona cocok banget bersanding dengan Merapi yang gagah, rupawan dan lakik banget!. Merapi tuh gahar, ‘batuk’ dikit aja udah goyang goyang. Eh salah, maksudnya Gunung Merapi tuh jadi salah satu gunung berapi paling aktif dan berbahaya di dunia walopun dari segi ketinggian masih lebih tinggi Merbabu (saat ini ketinggian Merapi di 2,913 mdpl) Tapi yang bikin cocwiitnya tuh cuma Merbabu yang paling bisa mengerti Merapi. Dia ada untuk menyeimbangkan Merapi, begitu sebaliknya. Mereka saling melengkapi dengan kekurangan dan kelebihan masing-masing (ini gue sotoy-nya parah yak, kateee siapeee lukkkk???) Ya gitu deh, intinya kisah Merbabu dan Merapi gak kalah sama kisahnya Romeo dan Juliet di ranah gunung-gunungan. Nanti gue bikin sekuelnya deh #loh

FB_IMG_1448967577608[1]
Suatu pagi yang menakjubkan dari Puncak Kenteng Songo, Gunung Merbabu (3,142 mdpl)
Perjalanan ke Merapi kali ini menurut rombongan yang gue ikutin bisa dibilang piknik. Iya, piknik ceria katanya. Merapi, walopun dibilang berbahaya, jadi salah satu favorit pendakian. Bahkan banyak pendaki yang milih tektok (tanpa ngecamp) atau sekadar daypack-an aja. Kayak rencana awal gue, tadinya gue mau tektok sama Muji, temen gue yang sebelumnya udah pernah naik Merapi. Suatu keputusan yang biasa bagi orang lain tapi cukup sotoy untuk seorang gue yang seumur-umur belum pernah naik gunung dengan cara tektok. Nah, pada akhirnya gue pun ga jadi tektok karena dapet temen nge-camp yang sama-sama mau ke Merapi juga. Yeay!

 

Pagi hari yang cukup terik, gue menelusuri perjalanan dari Solo menuju Boyolali dengan bus ¾ yang mengantar gue ke meeting point di rumah salah satu kenalan teman sependakian. Sebut saja kenalan temen gue itu namanya Mas Dodo. Mas Dodo adalah salah satu Tim SAR Merapi. Tentu masih cukup jelas ingatan kita kalau sempat ada musibah pendaki jatuh ke Kawah Merapi akibat selfie. Nah, Mas Dodo beserta tim SAR lainnya yang bahu membahu mengangkat jenazah pendaki tersebut dari kawah. Bagi Mas Dodo, mendaki Merapi tuh udah kayak minum obat. Sehari bisa minimal 2x. Pantes aje kalo Merapi dibilang piknik ceria. Setelah Ashar, gue dan 3 orang teman lainnya bersiap menuju Basecamp New Selo di jalur pendakian resmi Gunung Merapi ditemani cuaca yang cukup berawan. Mudah-mudahan gak hujan deh ya.

 

Sampai di Basecamp, kondisinya lumayan rame dengan para pendaki lainnya. Ternyata ada sekelompok rombongan mahasiswa dari Tiongkok yang sedang mengikuti pertukaran pelajar di salah satu universitas swasta di Yogyakarta. Mereka udah keliatan siap mendaki dengan bermodalkan jas hujan dan stelan kayak mau ke mall. Wah, kece abis deh pokoknya. Beda sama gue yang rempong dengan keril. Mereka melakukan pendakian ditemani oleh dua pemandu lokal.

Selepas Maghrib, pendakian ke Merapi pun dimulai. Dalam hati, gue excited banget. Gimana engga? Akhirnya gue balik mendaki lagi setelah tiga bulan tanpa pendakian! Uyeaaah… Padahal H-2 sempat tersiar kabar kalo Merapi ditutup lagi. Wah, patah hati berkeping-keping kan gue..hiks. Tapi ternyata beritanya masih simpang siur dan jalur pendakian resmi dibuka kok. Alhamdulillah…Mudahkan perjalanan ini, Ya Allah.

***

Trek dari gerbang tulisan New Selo yang segede gaban (berasa kayak Hollywood nya Boyolali) sampai Pintu Rimba lumayan masih bersahabat. Jalanannya udah naik sih tapi masih halus dan aman terkendali, malah ada bagian yang udah di cor. Tapi kenapa oh kenapa gue udah ngos ngosan??? Lemah amat yak gue..haha. Gini ini nih kalo udah kelamaan gak naik. Hmm..tapi masih dalam ambang batas kendali lah ya.

Selanjutnya dari Pintu Rimba ke Pos 1, treknya mulai asoy. Batu-batu gede gitu. Istilah dengkul ketemu muka berlaku disini. Gue perhatikan di rombongan gue kayanya gue yang paling lambat deh, hehehe. Gue sih menganut peribahasa alon alon asal kelakon (padahal bilang aja lelet!). Liat ke belakang..wowww..siluet Merbabu keliatan (dikit). Ihiy, gue pun semangat ’45 lagi! Hai Merbabu, melihat kamu sedikit saja aku sudah bahagia :’)

***

Akhirnya sekitar 1 jam mendaki, nemu juga Pos 1. Coba diatur dulu napasnya, sodara sodarah! Kalo yang pernah gue baca dari sebuah blog pendakian, misalkan lo mau upgrade kemampuan mendaki, coba lo jalan 20 menit tanpa henti saat mendaki. Lah gueee? 5 menit aje gue udah mpot-mpotan. Tapi karena udah cinta mendaki ya akhirnya aku terima kamu apa adanyaaa.

Lanjut ke Pos 2, treknya tambah uasssoyyy. Gue udah leuleus alias letoy. Gerimis kecil menemani perjalanan. Ya Allah, jangan hujan plis jangan Ya Allah, gue berdoa dalam hati. Di sepanjang pendakian ini gue merasa hausnya gak habis habis. Ibarat kata, gue ini udah kayak selang air. Minumnya gak terkontrol padahal harusnya minumnya asal membasahi kerongkongan aja. Yang konyol pas lewatin trek trek bebatuan, dengan mudahnya gue berhalusinasi bahwa batu batu itu kayanya dikuahin enak banget yaaa! Berasa bakso kali ye, dikasih pangsit dan tahu terus ditambahin sambel dan cuka biar agak asem seger gitu. Wuidihh mantep amattt! Aseli nelangsa banget dah bayangin yang gini-gini di gunung, rasanya kayak pungguk merindukan bulan, cinta bertepuk sebelah tangan *nangis kejer* Tapi untung gue masih sadar, batunya cuma gue liatin doang dengan tatapan nanar dan penuh harap. Ogut udah ngecesss banget Bosss!

20151206_061840[1]
Trial Trekking Pole, hasilnya hiking gear test approved terutama di trek pasir. Biasanya pake ranting pohon nemu di jalan. Sila disesuaikan dengan medan perangnya kakak 🙂
Pos 2 pun terlewati, Jarum jam menunjukkan pukul 21.00. Kami pun masih melanjutkan mendaki. Niatnya kami akan nge-camp di Pos 2 atasnya dikit tapi ga sampe Pasar Bubrah. Lazim diketahui kalo tempat biasa para pendaki Merapi untuk buka tenda adalah di Pasar Bubrah yang arealnya luas banget tapi udah ga ada vegetasi, malah adanya batu dan pasir bertebaran. Jadi sebelum menggelar tenda di Pasar Bubrah, kerja bakti dulu deh ya minggir-minggirin lapak tenda dari batu supaya pas tidur ga kena benda tajam yang menusuk hati eh badan. Sakiit kak..sakiiit!

***

Setelah tenda berdiri dengan kokoh dan urusan ganjel perut pake roti udah kelar, malam itu kami terlelap. Rintik hujan sudah tiada digantikan dengan langit malam berhiaskan bintang. Duh, apa cuma gue ya yang kangen banget sama momen kayak gini ? Keeseokan harinya, saat buka tenda ternyata tenda-tenda lain sudah ada menemani tenda kami. Wah, ternyata isi tenda itu adalah rombongan mahasiswa Tiongkok yang kita temui di basecamp. Pas kami lagi mau manasin air di kompor, mereka keliatan tertarik banget dan ngomong-ngomong gitu pake bahasa yang gue juga ga ngerti. Lucu gitu ngeliat mereka excited sama kompor gunung kayak belum pernah liat . Padahal tuh kompor bisa jadi ‘Made in China’, asal dari negara mereka, hehehe.

20151206_055045[1]
Setiap pendakian selalu ketemu teman baru. Kali ini teman mahasiswa dari Tiongkok. Lham kenal eaa qaqaaa ^^
Menjelang waktunya matahari terbit, cuaca cukup berawan di pagi yang baru. Kita masih di Merapi (yaiyalah, masa tiba-tiba pindah ke Merbabu -_-) dan lanjutkah kita ke puncak? Perlu diketahui bahwa sebenarnya pendakian Merapi disarankan hanya sampai Pasar Bubrah karena pendakian ke puncak dianggap berbahaya dan risiko tanggung sendiri.

Tapi ya tapii teuteup ye kaki jalan terussss. Dari tempat nge-camp sekitar 10-15 menit jalan ke Pasar Bubrah yang ternyata juga sudah cukup ramai juga oleh tenda pendaki. Mulai Pasar Bubrah, trek sudah batu dan pasir tanpa vegetasi. Saat mendaki pastikan berpijak di batu yang kuat, jangan yang rapuh karena selain membahayakan diri sendiri, hal tersebut juga membahayakan orang lain yang ada di belakang kita. Pasar Bubrah atau dikenal sebagai Pasar Setan konon katanya adalah tempat mistis tempat setan-setan berkumpul (katanya sih gitu..) dan disitu harusnya kita sudah bisa melihat Merbabu dengan utuh. Sayangnya karena kabut dan awan tebal, Merbabu gak keliatan. Hiks…

20151206_065835[1]
Camera..Rolling…ACTION! Menuju Puncak Merapi dari Pasar Bubrah
Setelah total 1 jam mendaki, Alhamdulillah, akhirnya sampai juga di Puncak Merapi. Gue dan teman-teman nongkrong di pinggir kawah sambil buka daypack yang isinya makanan. Sampe puncak gini,yang gue pengenin cuma duduk, memandang sekitar, selonjorin kaki sambil ngunyah sosis So Nice. Rasanya nikmat dan indah banget apalagi kalau kamu ada di sampingku *ngomong sama batu* Tapi pagi itu nyatanya ada yang kurang. Dia yang sangat kunanti hadir tapi tidak kunjung menampakkan diri. Hingga aku sudah berada di puncak, ia tetap tak mau hadir. Entah karena ia malu atau dia cemburu aku sedang bersama pasangannya. Hai Merbabu, kemana kamu ? Aku disini bersama Merapi, untuk melihatmu kembali dari dekat tapi kamu ga ada. Aku hampa tanpamu. Patah hati.

Gais, nampaknya gue telah terserang akut virus Sayap-sayap Patah nya Kahlil Gibran deh 😐

20151206_074916[1]
Makan Sosis dulu Kak, biar setrong!
20151206_083616[1]
“Eh, fotoin gue dong, ala-ala candid ya, pura-puranya lagi mendaki gitu ” #gagalpaham
 

Lagi asik-asiknya bengong-bengong gemes, gak taunya beberapa teman pada ngilang. Ternyata oh ternyata, satu persatu pada lanjut ke bagian reruntuhannya Puncak Garuda. Perlu diketahui kalo Puncak Garuda nya Merapi tuh udah hilang karena erupsi tahun 2010. Yang tersisa tinggal Puncak Tusuk Gigi yang kalo pendaki ada nekat kesitu sama aja kayak dia lagi ikut taruhan menggadaikan nyawa. Sejujurnya, gue ga pengen-pengen banget ke Puncak Garuda, apalagi ke Puncak Tusuk Gigi. Ngeliat bentukannya aja gue udah ngilu. Tapi kok gue jadi penasaran juga..hahaha. Akhirnya gue pun nyusul yang lain.

 

20151206_091855[1]
Yang runcing itu Puncak Tusuk Gigi. Cuma orang yang nekat dan punya nyawa sembilan kaliii yang berani kesana. Safety first, guys!
Setiap pijakan kaki, sampingnya udah kawah. Saat itu gue bahkan ga bisa ngeliat isi kawahnya apaan. Jarak pandang terbatas karena kabut tebal. Gue semakin bergidik ngeri. Melongok ke kawah berasa kayak mau disedot ke dunia lain, macam white hole.Batas antara hidup dan mati seperti sangat dekat. Gue teringat dulu bokap nyokap gue juga pernah ke Merapi di era tahun 80an. Bahkan kata bokap, dulu nyokap tuh turun ke kawah sambil duduk-duduk karena kawah Merapi yang dulu berbeda dengan sekarang.  Erupsi membuat Merapi banyak berubah.

mtf_ikAua_242.jpg[1]
Reruntuhan Puncak Garuda. Samping kiri ada Kawah Merapi
Akhirnya kami pun sampai ke reruntuhan Puncak Garuda. Duh, gue gak berani petakilan kesana kemari deh. Seperti yang gue bilang, NGERI gak abis-abis. Udah cukup tau aja deh tapi kalo diajakin lagi ke Merapi, mana bisa gue nolak ? #laaahh

 

mtf_ikAua_260.jpg[1]
Foto dulu gaissss..cekrek!
***

Setelah hari beranjak siang, kami pun turun gunung. Alhamdulillah, turun gunung menuju Pasar Bubrah bisa main perosotan, asal pastikan aja sepatunya bisa di rem *lo kira naik motor, Luk?* Iya jadi gak kayak gue, pas lagi main perosotan, eh ga bisa ngerem terus kesandung batu dan akhirnya jatoh sampe dengan gaya muter 3600.. Sakitnya sih ga seberapa tapi malunya itu loh, aku kan anaknya pemalu *kemudian dilempar tenda*

20151206_101931[1]
Jalur Perosotan di Pasar Bubrah
Setelah sampai kembali ke tempat nge-camp, kami pun beres-beres, makan siang dan kembali melanjutkan perjalanan. Total pendakian dari basecamp sampai puncak menghabiskan total 4-5 jam dengan jarak kurang lebih 3,4 km. Untuk perjalanan turun, kurang lebih memakan waktu sekitar 2-3 jam. Menjelang Ashar, kami pun sampai kembali di basecamp. Pendakian Merapi kali ini selesai tanpa kurang suatu apapun. Alhamdulillah, masih diberikan keselamatan dan kesehatan.

Jadi, nampaknya Merapi adalah pendakian terakhir di 2015 nih. Kembali menimbun rindu lagi terhadap gunung-gunung. Hingga waktunya tiba. Sabar ya, Luluk 🙂

Ah, Merapi! Kamu gunung yang gagah, pasangan hidup Merbabu. Menakjubkan sekaligus menakutkan. Suatu hari nanti kita ketemu lagi ya.

IMG_7408
Sekali lagi, Merapi dari Merbabu. Gak pernah bosen :’)

Merapi itu hidup. Kepercayaan itulah yang diyakini oleh Almarhum Mbah Maridjan beserta rakyatnya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s